Selasa, 29 April 2014

TNI AL Bentuk Armada Wilayah Baru


Jakarta (MI) : Tentara Nasional Indonesia Angkatan Laut segera membentuk armada wilayah baru. Sesuai dengan rencana, armada wilayah ketiga di Indonesia tersebut akan dibentuk di Sorong, Papua, pada Juli nanti.

Saat ini kekuatan tempur TNI Angkatan Laut masih bertumpu pada dua armada wilayah, yakni Barat atau Armabar, dan Timur atau Armatim. "Armabar di Jakarta, dan Armatim di Surabaya," kata Kepala Dinas Penerangan TNI AL Laksamana Pertama Untung Suropati di Markas Besar TNI AL, Cilangkap, Jakarta, Senin, 28 April 2014.

Jika armada laut Sorong diresmikan, Armada Timur di Surabaya akan berubah menjadi Armada Tengah. Menurut Untung, alasan utama TNI AL membentuk armada wilayah baru di Sorong adalah untuk meningkatkan koordinasi pengawalan wilayah laut Indonesia bagian timur.

Menurut Untung, lokasi Sorong dipilih karena memiliki geopolitik yang tepat dan strategis. Tujuan lain, untuk mempertegas kedaulatan Indonesia di kawasan, terutama wilayah timur yang dirasa masih berlubang pengamanannya.

Untuk pembagian kekuatan kapal perang, kata Untung, TNI AL akan menggunakan sistem alih bina atau pembagian kekuatan tempur yang dimiliki. Dengan kata lain, sejumlah kapal perang calon penghuni armada Sorong didatangkan dari sebagian armada Surabaya dan Jakarta.

Saat ini jumlah kapal perang milik TNI AL ada 150-160 unit. Namun, Untung menegaskan, jumlah kapal perang tersebut tidak akan dibagi rata untuk mengisi tiga armada wilayah. "Ada pertimbangannya. Bukan cuma kuantitatif saja, tapi kualitatif dan pengamatan intelijen juga," katanya.

Penambahan armada di Sorong, Papua, juga diikuti dengan penambahan divisi pasukan marinir. Sebab, menurut Untung, idealnya pembangunan armada wilayah baru wajib diikuti dengan penempatan pasukan marinir.

"Sebab, konsep TNI kan armada terpadu, jadi harus ada kapal perang, pesawat udara, pangkalan, dan marinir," ujarnya.

Wacana penambahan armada di Sorong sudah dibahas sejak dua tahun lalu. Selama itu pula TNI AL menyiapkan sarana dan prasarana pendukung untuk armada wilayah baru di Sorong. Dalam struktur organisasi yang baru nanti, direncanakan ada seorang panglima bintang tiga yang akan membawahi ketiga komando armada wilayah.





Sumber : TEMPO

4 komentar:

  1. kenapa enggak dari dulu2.. Penambahan armada di wilayah timur sangat penting untuk pertahanan dan untuk mendongkrak ekonomi di sana.

    BalasHapus
  2. Itulah hrs dipertanyakan, mungkin hrs menyiapkan sarana prasarana alutsista TNI dan dg situasi kondisi yg semakin berkembang maka tdk dpt di tunda hrs alutsista ada maupun personilnya juga ada. Kedepan hrs terprogram TNI contohlah negara Jerman walaupun kecil wilayahnya ttp dg program yg ketat dan hrs runtut dpt menjadikan negara yg kuat di Uni Eropa

    BalasHapus
  3. setuju.... ARMATIM Sorong.
    sekalian buat lagi Lanal di : 1. BIAK (utara Irian), 2. P.Fredik (Selatan Irian), 3. Morotai (utara ternate) dan 4. P.Rote (selatan NTT)

    BalasHapus
  4. rakyat bangga pd TNI... tp yg bgn slatannya(arafuru) mana?kok kosong?kan pling deket Darwin?? next armatim semoga di pulau KAI atau yos sudarso/kelepom papua kyaknya maknyus bwt mengontrol ancaman pencurian ikan dll/liat di TV kok katanya setaun hilang 10triliun potensi ikannya.miris. taruh sukhoi/F16 tp dkit aja:-),1kasel,radar+UAV kyaknya ckup manjur kedepan. NKRI negara subur cinta damai,hati2 bnyak yg IRI.(suara rakyat biasa)

    BalasHapus