Senin, 08 Desember 2014

TNI AD Gunakan Senjata Dalam Negeri di Lomba AARM, Pindad Banjir Pesanan


Jakarta (MI) : Kontingen TNI AD berhasil membawa 53 medali dan 9 piala dalam ajang turnamen menembak se-ASEAN, ASEAN Armies Riffle Meet (AARM) 2014. Dari 5 kelas perlombaan, 42 atlet penembak TNI AD menggunakan senjata dan amunisi buatan dalam negeri yang diproduksi oleh PT Pindad.

"Dari 45 medali emas yang diperebutkan kita dapatkan 29 medali dari 22 yang ditargetkan. Dari 15 trofi kita dapatkan 9 trofi. Jadi semua di atas 50% semua kita ambil," ungkap KSAD Jenderal Gatot Nurmantyo usai menerima laporan Kontingen di Mabes AD, Jl Veteran, Jakpus, Senin (8/12/2014).

Gatot pun mengaku bangga karena 42 atlet dan 18 pendukungnya dalam turnamen yang dihelat di Vietnam pada 11-30 November lalu itu menggunakan produk buatan dalam negeri yang diproduksi Pindad. Bahkan disebut Gatot, beberapa negara Asean usai turnamen sudah memulai memesan senjata dari Pindad.

"Dan yang membanggakan adalah mereka sekaligus marketing. Karena prajurit kita menggunakan (senjata) Pindad. Seperti SS2, Pistol P2, (senapan sniper) SPR. Bahkan beberapa negara langsung pesan. Thailand sudah, dari Pindad ada informasi demikian jadi seharusnya Pindad juga kasih bonus juga buat mereka karena mereka juga marketing," kata Jenderal Bintang 4 itu.

Para atlet menembak ini, termasuk 6 prajurit wanita, diminta untuk bersiap diri untuk pertandingan internasional lainnya. Dalam waktu dekat, kontingen akan mengikuti perlombaan International Shooting Sport Federation yang akan digelar di Korea Selatan pada 2015 mendatang.

"Ini peluang emas untuk menunjukkan kita ini hebat sekaligus untuk memprosmosikan buatan dalam negeri Pindad. Ini kan lomba seluruh angkatan darat negara-negara Asean, yang ke-23 di Myanmar kita dapatkan 22 emas, 13 perak, 8 perunggu, dan 8 trofi. Kemarin ke-24 di Vietnam. Kita sejak berdirinya (turnamen) juara terus tapi terus meningkat," papar Gatot.

Selama ini kontingen TNI AD memiliki pesaing terberat dari Thailand dalam turnamen ini. Para atlet mempersiapkan diri dengan maksimal untuk bisa mendapat keberhasilan yang gemilang.

"Saingan terberat Thailand tapi pelaksanakan tahun ini Thailand sedikit menurun. Selama ini beberapa negara ASEAN seluruhnya berusaha menggunakan jejak kita baik senjata maupun amunisi. Yang jelas kita gunakan senjata dalam negeri buatan Pindad," terang Komandan Kontingen AARM TNI AD Mayor Faisol dalam kesempatan yang sama.

Menurutnya para atlet mendapat gemblengan selama latihan sebelum turnamen dilaksanakan. Ia juga menyebut, bahwa keberhasilan kunci utamanya bukan hanya semata karena senjatanya saja melainkan dari keahlian atletnya itu sendiri.

"Kita harus mengenali medan, bagaimana suhu di sana, lawannya seperti apa. Kita kemarin latihan di Garut. (Kunci keberhasilan) sama seperti sopir aja, kalau sopirnya bagus tapi mobilnya nggak bagus larinya nggak kencang juga. Semua kembali lagi ke keahliannya," tutupnya.
















Sumber : Detik

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar