Kamis, 26 Februari 2015

Kok Perang 3 Hari, 5 Jam Saja Indonesia Kedodoran


Jakarta (MI) : Baru-baru ini Menter Pertahanan Indonesia Ryamizard Ryacudu mengatakan dengan sumber daya yang dimiliki sekarang ini, Indonesia hanya akan mampu melakukan perang tiga hari. Hal itu ditanggapi pengamat pertahanan asal Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Mochamad Nur Hasim yang justru menyebutnya lebih parah.

Dia memperkirakan seluruh kekuatan pertahanan keamanan (hankam) Indonesia jika berperang selama lima jam saja sudah keteteran. Ia juga ragu, jika Indonesia mengalami nasib seperti Irak yang diserang negara yang memiliki peralatan perang canggih dan modern seperti Amerika Serikat (AS) mampu bertahan tiga hari.
“Jangankan tiga hari, perang selama lima jam saja Indonesia sudah keteteran,” ujarnya kepada Republika, Minggu (22/2).

Ia mencontohkan, kalau Indonesia menghadapi serangan dan terjadi di tiga titik berjauhan yaitu di Pulau Papua, Aceh, hingga Jawa maka yang menjadi problem keterbatasan mobilisasi pasukan untuk bisa mengatasi persoalan-persoalan itu. Kalau mobilitas terlambat, kata dia, tentunya musuh sudah masuk Indonesia.

“Kalau kita benar-benar berperang melawan negara lain yang sistem peralatannya lebih canggih seperti Australia, Singapura maka ada kekhawatiran kita tidak siap menghalau serangan dari wilayah luar,” jelasnya.
Ia menyebutkan, lemahnya pertahanan Indonesia karena beberapa sebab. Pertama, beberapa usia alat utama sistem pertahanan (Alutsista) yang dimiliki Indonesia sudah tua. Sementara alutsista di negara ini masih sangat kurang dibandingkan negara-negara pemilik alutsista canggih itu.
Disatu sisi, negara selama ini pemerintah hanya fokus membeli pesawat. Padahal, ada pesawat F16 yang kini masih terkena embargo.
 
Disinggung mengenai komentar Anggota Komisi I DPR mengenai anggaran untuk Kemenhan yang terbilang besar atau lebih dari Rp 100 triliun, ia menyebutkan bahwa anggaran itu hanyalah untuk Kekuatan Pokok Minimum atau Minimum Essential Force (MEF).

“Anggaran itu sangat kurang dan tidak mencakup apabila terjadi perang modern yaitu perang menggunakan teknologi. Misalnya ada negara yang mengirim pesawat tanpa awak atau rudal ke Indonesia dan jangkauannya sangat jauh, kita tidak bisa menanganinya karena tidak memilikinya,” katanya.

Seharusnya, kata dia, besarnya porsi anggaran pertahanan yang diberikan untuk Indonesia bukan dibandingkan dengan pos anggaran lain. Melainkan harus dibandingkan dengan anggaran pertahanan negara lain yang militernya lebih baik seperti Singapura dan Malaysia, bahkan AS.

Belum lagi, energi untuk mendukung sektor pertahanan yang dinilainya masih kurang. Ia menceritakan, selama ini latihan pasukan tentara terkendala akibat kurangnya bahan bakar. Menurutnya, negara ini cenderung mengekspor dibandingkan mendukung kebutuhan dalam negeri, termasuk untuk angkatan perang Indonesia. Akibatnya ketika tentara akan berlatih menggunakan mesin tempur yang menggunakan bahan bakar menjadi terkendala.

Belum lagi Indonesia yang belum memiliki kilang bahan bakar. Sehingga, jangka waktu suplai minyak hanya selama 22 hari. Ia mempertanyakan kalau kilang itu ada di tempat jauh dan Indonesia sedang dilanda perang maka kendaraan mau diberi bahan bakar apa. “Itu riil, itu penggunaan energi nasional itu dalam kondisi darurat,” ucapnya.
Seharusnya, kata dia, pemerintah memberikan alokasi energi khusus untuk suplai pertahanan, terutama untuk menghadapi perang, krisis.

 
Nur Hasim juga mengkritik Indonesia yang masih menggunakan konsep tradisional atau lama. Indonesia disebutnya menerapkan konsep pertahanan keamanan yang melebur dengan pusat kekuatan sipil atau permukiman masyarakat atau pusat kekuatan sipil.

“Kita tidak membayangkan kalau markas besar TNI dibom karena disekitarnya sudah ada fasilitas sipil seperti rumah penduduk. Sedangkan Kostrad terletak di dekat istana negara,” ujarnya.
Kalau konsep ini dipertahankan, kata dia, seharusnya tentara harus mencegat musuh di wilayah paling luar atau perbatasan. Tetapi, lagi-lagi pertahanan bangsa rapuh, bahkan kasus pencurian ikan secara ilegal saja belum mampu diselesaikan.

“Apalagi kalau ancaman pertahanan. Sementara kalau melihat konsep pasukan tempur modern kan mengguncang lewat laut, darat, dan udara karena proses mobilisasi reaksi cepat,” katanya.
Faktanya, Indonesia masih dominan kekuatan di darat. Padahal, seharusnya ada penyeimbang kekuatan, baik udara, laut, dan darat. Indonesia juga harus memetakan secara jelas siapa yang dianggap sebagai musuh. Mulai dari siapa musuh yang dihadapi, seperti apa, hingga ancaman kekuatannya seperti apa.

Jika memang demikian, kata dia, ia sepakat dengan pernyataan Ryamizard yang dibuka ke khalayak karena supaya mereka paham dan ada kesamaan untuk membangun pertahanan. “Lagipula sudah ada lembaga yang melakukan analisis sistem ketahanan negara,” ucapnya.














Sumber : Jejaktapak

8 komentar:

  1. Betul2,sekarang zamanya perang rudal bung sedangkan negara kita tidak punya rudal jarak jauh.yg kita banggakan hanya sukhoi itupun tidak bisa menyangkup seluruh indonesia.

    BalasHapus
  2. apa yg di katakan para pegamat ada bennarnya indonesia sanggup bertahan 1 jam sajaa kalau di serang asing kapitalis ...liat kekuatan sea power and air power tampa kapal selam seyap yg di belli pun ks jadul chang bogo class pluss perahu kcr tampa anti serangan udara bertebaran di pinggir pantai ...kcr di hantam ombak setinggi 7 meter bellom perang prajurit mabok , bagus saman p jokowi alutsista tni di benahi di evaluasi supaya tni bagus bisa menjaga nkri buat masa panjang .

    BalasHapus
  3. SAYA tidak percaya kalau INDONESIA perang hanya bisa bertahan 3hari atau 5jam.
    coba pikir dan pahami ISIS yg kekuatan alutsista yg seada nya saja bisa bertahan sampai sekarang ketika telah di bom oleh AMERIKA,JORDAN dan MESIR dan bahkan isis masih terlihat solid.
    coba bandingkan alutsista ISIS vs INDONESIA.

    BalasHapus
  4. Perang itu tidak melulu bicara tentang Alutsista dan energi tetapi ada juga faktor2 lain

    BalasHapus
  5. yau dah lah dealnya setengah hari saja,,,

    BalasHapus
  6. Menhan ko gegabah begini ya! bicara asal ke publik. Klo pun emg bener pertahanan Indonesia serapuh itu gak usahlah diungkap ke publik. Makin PD aja tuh yg mengincar negeri ini. Alangkah baik'y klo kelemahan itu di bicarakan di internal saja, dan lakukan perbaikan2 utk memperkuat pertahanan negeri ini. Menhan bertanggung jawab atas pertahanan negeri ini. Tutup mulut dan bekerjalah dgn baik!! Kabinet Jkw kabinet kerja bukan kabinet bicara, Buktikan!!!!

    BalasHapus
  7. Statemen ini sifatnya hiperbola bung.. biar jadi perhatian khusus.. selain membuka mata n telinga sang pemegang tampuk kekuasaan, juga buat masyarakat luas. Masyarakat bnyk yg protes jika anggarannya d perbesar, alasannya, masyarakat aja blm sejahtera. Justru krn pertahanan negara itu lemah lah makanya bnyk harta karun kita d maling bangsa lain.. gitu juga dg para pemegang kekuasaan yg sok kritis n sok pintar.

    BalasHapus