Rabu, 08 April 2015

TNI Angkatan Udara berencana tambah alutsista



Jakarta (MI) : TNI Angkatan Udara berencana menambah alat utama sistem persenjataan (alutsista) untuk mendukung pertahanan wilayah udara Indonesia.

Kepala Staf TNI Angkatan Udara (KSAU) Marsekal TNI Agus Supriatna mengatakan sampai akhir 2014 TNI Angkatan Udara sudah punya 16 unit pesawat Sukhoi SU-30 dan lima unit pesawat F-16.
"Kedepan kita punya rencana dan strategi ingin pesawat early warning(peringatan dini) yang bisa meng-coverkegiatan wilayah operasi udara," katanya usai gladi bersih persiapan peringatan ulang tahun TNI Angkatan Udara di Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Selasa.



TNI Angkatan Udara juga berencana memperbanyak radar supaya bisa mencakup seluruh wilayah, dari Sabang sampai Marauke. 
KSAU mengatakan TNI Angkatan Udara membutuhkan 32 radar namun baru memiliki 22 radar. 
"Dua radar juga sudah datang tahun ini. Setiap tahun terus bertambah, sampai kita bisa meng-cover seluruh wilayah NKRI," ucapnya.
TNI Angkatan Udara juga mengusulkan pengadaan dua jenis pesawat tempur generasi kelima, Sukhoi SU-35 buatan Rusia dan pesawat tempur F-16 Block 70 buatan Amerika, untuk menggantikan pesawat jenis F-5 yang sudah tidak layak terbang.
"TNI AU sudah mengkaji Sukhoi 35 dan pesawat F-16 Block 70. Ini generasinya jelas di atas pesawat-pesawat tempur yang kita punya saat ini," ujarnya.
TNI Angkatan Udara sudah menyampaikan kajian itu ke Kementerian Pertahanan dan sekarang sedang menunggu keputusan kementerian.
"Kita tidak beli langsung satu skuadron. Secara bertahap. Kan negara luar juga bikin pesawat tempur terbatas. Semua pabrikan di dunia misalnya, mereka bikin 20 unit, nah setelah negosiasi antara pemerintah maka empat unit bisa dijual untuk Indonesia," ucapnya.
Sebelum pesawat Sukhoi SU-35 atau F-16 Block 70, TNI Angkatan Udara menggunakan pesawat F-5 yang masih bisa beroperasi.
"F-5 masih bagus sampai 2020, tapi memang sudah tidak bisa combat," ucapnya.






Sumber : ANTARA

4 komentar:

  1. Gak kapok ya beli alutsita dari asu... bingung ane.... sudah gitu harganya 2x lipat dari sukhoi 35 lagi, double bingung ane....

    BalasHapus
  2. Gak kapok ya beli alutsita dari asu... bingung ane.... sudah gitu harganya 2x lipat dari sukhoi 35 lagi, double bingung ane....

    BalasHapus
  3. Setuju.. kang.. lebih bagus nya indonesia beli SU 35 aja yg di sertai TOT nya supaya indonesia bisa bikin pesawat sendiri

    BalasHapus
  4. Bene kapok sak mlungkere sek.. ngko bene ngrosokna kena embargo neh.bene nyeselll....

    BalasHapus