Sabtu, 15 November 2014

PT Dahana Produksi Bom untuk Kebutuhan Sukhoi


Subang (MI) : PT Dahana (Persero) tengah memproduksi bom untuk melengkapi persenjataan pesawat tempur jenis Sukhoi milik Tentara Nasional Indonesia Angkatan Udara. "Untuk sementara, kami produksi 600 bom," kata Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu saat ditemui Tempo di pabrik bahan peledak di Cibogo, Subang, Jawa Barat, Jumat, 14 November 2014.

Menurut dia, bom sebanyak itu diproduksi hanya untuk memenuhi kebutuhan latihan. "Kalau buat persiapan perang, ya, kurang. Kecuali ditujukan untuk memenuhi kebutuhan dua skuadron Sukhoi buatan Rusia," ujarnya. Bom buatan Dahana memang belum dipersiapkan untuk kepentingan ekspor. "Kepentingan dalam negeri dulu, baru ekspor."

Direktur Utama PT Dahana Ferry Sampurno mengatakan bom produksi perusahan pelat merah itu kini sudah masuk tahap uji coba. "Tes sedang dilakukan TNI AU di Lumajang," ujar Ferry.

Menurut dia, uji coba selanjutnya dilakukan pada 15 Desember 2014 di Madiun dan Makassar, langsung di pesawat Sukhoi. Massa satu unit bom buatan para putra bangsa itu 40 kilogram TNT. "Daya ledak 400 gram bom ini bisa menghancurkan satu rumah tipe 45," kata Ferry.











 Sumber : TEMPO

Tidak ada komentar:

Posting Komentar