Rabu, 18 Maret 2015

TNI Tempatkan 6 Meriam Howitzer di Perbatasan Malaysia


Lumajang (MI) : Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat menambah alat utama sistem persenjataan  (alutsista) baru berupa meriam Howitzer 155 mm KH-179 sebanyak 18 unit. 

"Meriam ini buatan Korea tahun 2011. Termasuk baru, kami belum pernah memakai," kata Komandan Pusat Persenjataan Artileri Medan Brigadir Jenderal Sonhaji, Selasa siang, 17 Maret 2015. 

Meriam-meriam buatan Korea ini akan ditempatkan di tiga daerah untuk memperkuat pertahanan Indonesia. "Enam unit meriam kami tempatkan di Berau, Kalimantan Timur; enam di Ngabang, Kalimantan Barat; dan enam di Aceh," kata Sonhaji. 

Menurut Sonhaji, TNI AD memiliki meriam dengan keunggulan masing-masing. Howitzer 155 mm, misalnya, mempunyai daya jangkau hingga 30 kilometer karena kalibernya besar.  TNI, kata dia, juga punya beberapa jenis meriam yang dapat dipakai di segala medan. 

"Tergantung lapangannya. Kalau untuk medan seperti ini (pantai berbukit) bagusnya meriam tarik," katanya.  Howitzer sendiri, kata dia, sangat berguna digunakan untuk latihan bersama atau latihan gabungan. "Meriamnya di atas kendaraan, dipakai di medan yang lebih sulit, butuh kecepatan." 

TNI Angkatan Darat menggelar uji coba meriam Howitzer siang ini di Pantai Watu Godek, Kecamatan Tempursari, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur. Uji coba meriam ini dilakukan dengan menembakkan amunisi ke tiga sasaran dengan jarak jangkau yang berbeda. 

Ada dua jenis amunisi yang ditembakkan, yakni high explosive dan rocket assisted projectile. Sasaran penembakan meriam adalah Dampar, yang berjarak 11 kilometer dari lokasi penembakan; Pandan Arum (18 kilometer); serta Pandan Wangi (30 kilometer).








Sumber : TEMPO

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar