Sabtu, 21 Maret 2015

Penerbang tempur TNI AU berlatih survival


Madiun (MI) : Sejumlah penerbang tempur TNI AU dari Pangkalan Udara Utama TNI AU Iswahjudi, Madiun, Jawa Timur, melakukan latihan survival atau teknik bertahan hidup di lereng Gunung Lawu, Magetan Jawa Timur, dengan menghadapi persoalan yang tidak mudah di lapangan.

Diskenariokan penerbangan pesawat tempur TNI AU yang diberi misi pengintaian bersenjata (armed reconnaissance) melontarkan diri dari kokpit setelah diserang musuh dan pesawat tempurnya rusak setelah ditembak musuh. 

Sebagai upaya untuk menyelamatkan diri dan agar tetap bertahan hidup, maka penerbang tempur TNI AU berupaya mempertahankan hidup yang disebut SERE (Survival, Evation, Resistance, Escape), sebut keterangan tertulis Dinas Penerangan TNI AU, diterima di Jakarta, Jumat petang,


Teknik dan prosedur SERE ini, harus dikuasai penerbang tempur sampai bantuan datang.  

Dalam skenarionya ada dua tahap yang harus dihadapi para peserta SERE ini, yaitu survival di laut (sea survival), di Telaga Sarangan dansurvival hutan (jungle survival) dimana para peserta survivaldihadapkan persoalan-persoalan yang tidak mudah.

Mereka, harus bekerjasama memecahkan permasalahan, mulai dari hambatan pagar kawat, tebing curam dan rasa lapar karena kehilangan bahan makanan yang berada di survival pack, maka mengharuskan membuat jebakan untuk menangkap satwa liar untuk dimakan.

Dalam latihan SERE selama tiga hari diikuti 30 personel, terdiri para penerbang tempur dan awak darat, yang semuanya didukung Batalion Pasukan 463 Paskhas.

Sesuai doktrin operasi udara TNI AU, pasukan yang datang menyelamatkan pilot tempur itu adalah pasukan yang berkualifikasi SAR Tempur. Korps Pasukan Khas TNI AU mempunyai kualifikasi itu, selain menjadi salah satu tugas pokok mereka.






Sumber : ANTARA

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar