Senin, 15 Juni 2015

TNI akan Ingatkan Pesawat Malaysia untuk Tak Masuk Ambalat


Jakarta (MI) : Pesawat militer Malaysia beberapa kali kedapatan melanggar dan masuk ke wilayah Indonesia. Dari hasil evaluasi TNI, diduga terdapat unsur kesengajaan bagi pesawat asal Negeri Jiran itu ketika memasuki dan melihat wilayah Nusantara, khususnya di wilayah sengketa Ambalat.

Panglima TNI Jenderal Moeldoko menyatakan bahwa pihaknya akan mengambil tindakan dengan mengingatkan pimpinan tertinggi tentara Malaysia agar tak melakukan hal itu.

"Pasti nanti akan diingatkan ya," ujar Moeldoko di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Senin (15/6).

Moeldoko menyampaikan pihaknya sebenarnya telah bersepakat dengan panglima tentara Malaysia untuk tidak membuat hubungan antara kedua negara kembali memanas akibat isu perselisihan di sekitar Ambalat.

"Sebenarnya kami sudah bersepakat dengan panglima mereka (Malaysia) untuk masalah Ambalat jangan lagi. Kita ada di sana, kita saling menjaga saja. Kalian menjaga, saya juga menjaga. Kami sudah sepakat," kata dia.

Moeldoko mengaku belum tahu apakah akan memberikan teguran atau tidak. Pasalnya, menurut dia, dalam melakukan diplomasi harus diawali dengan peringatan halus.

"Dalam dunia diplomasi ada yang diawali dari soft dulu. Kenapa kalian mesti begitu? Kan begitu," ujar dia.
Sebelumnya, Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu meyakini hubungan Indonesia dan Malaysia tidak akan memanas akibat isu perselisihan di sekitar Ambalat yang luasnya mencapai 15 ribu kilometer itu.

Mantan Kepala Staf Angkatan Darat ini menegaskan TNI tidak menggelar kekuatan di sekitar Blok Ambalat. "Tidak ada gelar kekuatan. Saya barusan dari sana. Tidak ada masalah," ujar Ryamizard di Garut, Jawa Barat, Jumat (12/6).

Pemerintah, menurut Ryamizard, mengedepankan dialog dalam menyelesaikan isu pertahanan dan keamanan. Apalagi, hal ini diamanatkan dalam perjanjian di antara negara ASEAN.

"Kita harus jaga persahabatan, kan sudah sepakat, 48 tahun lalu (saat pendirian ASEAN). Kalau ada perselisihan, selesaikan dengan dialog untuk mencari solusi. Tidak main tembak-tembak begitu," kata Ryamizard.

Saat ini TNI Angkatan Laut dan Angkatan Udara sedang menggelar Operasi Sakti di sekitar Blok Ambalat. Keduanya menurunkan alutsista mereka, seperti tiga KRI, dua pesawat Sukhoi 27/30, dan tiga F16 Fighting Falcon.

Sementara itu, petugas Landasan Udara Tarakan, Kalimantan Timur, sejak Januari hingga Mei tahun ini mencatat, terdapat sembilan pesawat berbendera Malaysia yang telah memasuki wilayah udara Indonesia, tepatnya di atas Blok Ambalat.

Sejak dekade 1960-an, Indonesia dan Malaysia memang kerap bersitegang terkait Blok Ambalat. Puncak perseteruan terjadi pada tahun 2002, ketika Mahkamah Internasional memenangkan Malaysia pada sengketa kepemilikan Pulau Sipadan dan Pulau Ligitan yang berada di Blok Ambalat. 







Sumber : CNN

8 komentar:

  1. Katanya NKRI harga mati!!!!! Kita buktikan semboyan itu donkk

    BalasHapus
  2. Menhan bicara tidak mewakili bangsa asing masuk nerobos tampa pamit itu mau merampok pulau ambalat wajip kita perangi bukan dialog dialaog hanya bikin buntung indonesia .

    BalasHapus
  3. malu rasanya setiap kali kita hanya dapat berbicara nanti akan diperingatkan, dan sedih rasanya melihat petinggi" negri ini sudah lupa dengan pengorbanan pendahulu kita agar memerdekakan indonesia, mungkin mereka sudah lupa belajar sejarah, dan sekarang lebih fokus belajar cara mengkorupsi, setiap kali delalu diinjak oleh malay dan australia, apa yang bisa dilakukan panglima tni?? menunggu peintah dr menhan, menhannya saja sangat lembek, budaya kita mmg mengajarkan sopan pak, tetapi terlalu sopan terhadap maling gx bagus pak, sedih melihat ratusan triliyun dipakai untuk pajangan, bpk" sekalian seharusnya malu dengan bangsa dan negara ini ckckck

    BalasHapus
  4. Sabar bro, TNI baru keras kalau MEF sudah mencapai 80%, nah sekarang mef kan baru 38%, jadi sabar dulu dong brow

    BalasHapus