Jumat, 13 Maret 2015

TNI dan Kemhan Sepakat Beli Pesawat Sukoi Su-35


JAKARTA (MI)TNI bersama Kementerian Pertahanan (Kemhan) sepakat memilih pesawat tempur generasi kelima Sukhoi (Su-35) buatan Rusia, sebagai pengganti pesawat F-5 yang sudah tidak laik terbang.

Panglima TNI Jenderal Moeldoko menyampaikan, keputusan pembelian pesawat tempur tersebut melalui proses yang panjang. Prosesnyawa diawali pembicaraan antara Pemerintah Indonesia dengan Rusia dan dilanjutkan antara Kemhan kedua negara tersebut.

“Itu sudah menjadi pilihan bersama antara TNI dengan Kemhan dan sudah menjadi kesepakatan,” ujar Moeldoko usai mengikuti kegiatan TNI Mendengar dengan tema Ketahanan di Bidang Energi dengan Berbagai Permasalahan dan Solusinya di Aula Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, Kamis (12/3/2015).

Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI Mayjen Fuad Basya menambahkan, pesawat tempur Su-35 menjadi pilihan untuk melengkapi alat utama sistem persenjataan (alutsista) TNI AU dalam rangka memperkuat pertahanan udara Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Menurutnya, pengadaan pesawat tersebut sudah melewati beberapa tahapan.

“Iya, jadi di TNI itu ada proses namanya Dewan Penentu dan Pengadaan (Wantuada) yang berada diangkatan, kemudian ada Dewan Kebijakan Penentuan Alut dan Alutsista (Wanjaktu) di Mabes TNI. Hasil Wantuada itu dikombinasikan ke Mabes TNI menjadi Wanjaktu agar menjadi interoperabilitas,” jelas Fuad.

Lanjutnya, hasil Wanjaktu kemudian TNI memilih pesawat Sukhoi-35 itulah disepakati. Tahapan berikutnya Kemhan akan menjalankan proses administrasinya.

“Proses itu (pengadaan) tinggal Menhan. Cepat lambatnya tergantung Menhan, sebab proses adminitrasinya di mereka. Kita inginnya secepat mungkin, karena F-5 sudah harus diganti,” terangnya.

Disinggung berapa jumlah pesawat tempur Su-35 akan diadakan pada tahap pertama tersebut, Fuad mengaku belum bisa menyebutkan.

“Saya enggak tahu persis jumlahnya tapi, yang jelas kita akan ganti secara bertahap dan itu sampai 2024 berakkhirnya minimum essential force (MEF) semua itu sudah hadir,” tukasnya.

SU-35 merupakan pesawat tempur terkuat buatan negeri yang dijuluki Beruang Merah. Pesawat bermesin ganda ini dianggap sebagai pesawat generasi kelima, karena kelebihan yang dimilikinya.

Pesawat turunan dari Su-27 ini mampu melakukan manuver yang tidak dimiliki pesawat tempur lainnya seperti, berhenti seketika di udara, mampu terbang cepat di ketinggian dan bisa membawa banyak rudal udara ke udara.

Pesawat dengan tempat duduk tunggal ini juga dilengkapi sistem avionik canggih dan memiliki kecepatan supersonik sekitar mach 1,5 yakni dua kali kecepatan suara dan dianggap mampu melampaui pesawat tempur siluman generasi kelima F-22 Raptor buatan Amerika Serikat.








Sumber : Sindonews

6 komentar:

  1. Saya setuju dengan panglima TNI dan MENHAN beli pesawat Sukhoi SU35 serta TOT sesuai dengan yang dijanjikan dubes Rusia pilihan yang sangat tepat semoga realisasinya secepat mungkin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Joos s jos jos jos. Muantap4 tap.....................SU 35 okeeeeeeeeee.......jos

      Hapus
  2. Mantap... NKRI harga mati dan tidak diremehkan lagi oleh negara tetangga. kehadotan Sukoi-SU35 akan mewarnai dan menggetarkan langit biru Indonesia.

    BalasHapus
  3. Saya ada pertanyaan. Pesawat2 tempur kita yg sudah tidak layak terbang akan dikemanakan...?? Sayang kalau dihancurkan, sebab bisa utk latihan, bisa untuk dipelajari sistem dan mesinnya atau bisa juga digunakan untuk patroli pantai oleh polisi atau digunakan oleh team SAR dlm pencarian lokasi kecelakaan, atau digunakan utk mengirimkan bantuan kemanusian. Karena pesawat tempur itu lebih cepat dari pada helicopter atau pesawat biasa. Tentu dengan dipreteli terlebih dahulu sistem persenjataannya.

    BalasHapus
  4. Kuat kan alutsista baru sikat habis itu separatis di papua dan aceh, sebab kalau alutsista kita belum ok, pastinya sang adi daya usa dan konco2 nya akan berteriak keras kalau tni mencubit separatis sedikit saja, ham akan jadi senjatanya barat keparat

    BalasHapus