Sabtu, 14 Maret 2015

Ini pesawat tempur T-50i Golden Eagle yang gantikan Hawk MK-53


Jakarta (MI) : Pesawat Hawk MK-53 yang dioperasikan di Skadron Udara 15 Lanud Iswahjudi telah memasuki purna tugas. Sudah 35 tahun pesawat ini bertugas menjaga langit Indonesia.


Kamis (12/3) kemarin, untuk terakhir kalinya Hawk MK-53 diterbangkan. Pesawat tempur taktis ini terbang dari Lanud Iswahyudi, Madiun ke Lanud Adi Sutjipto, Yogyakarta. TNI AU khusus menggelar farewell flight atau terbang perpisahan untuk Hawk MK-52. Dari tahun 1980 hingga 2015, banyak pengabdian yang ditorehkan si rajawali. Mulai dari operasi militer hingga melatih calon penerbang tempur.



TNI AU telah mempersiapkan pengganti Hawk MK-53. Pesawat yang dipilih adalah T-50i Golden Eagle. Sudah sejak akhir 2013 lalu 16 pesawat buatan Korea Aerospace Ind. Ltd ini secara bertahap tiba di Indonesia. Secara resmi Kementerian Pertahanan memberikan pesawat latih ini ke TNI AU sebagai pengguna tanggal 13 Februari 2014.



Pesawat T-50i merupakan pesawat jet serang ringan. Pesawat ini juga biasanya digunakan sebagai pesawat latih lanjutan bagi penerbang tempur.



Melihat spesifikasinya, T-50i sangat mirip dengan F-16. Wajar saja, Korea Selatan memang menjadikan T-50i sebagai pesawat latih sebelum pilot-pilot tempur mereka menggunakan F-16.



Hal ini pun diakui oleh Kepala Dinas Penerangan TNI AU Marsekal Pertama Hadi Tjahjanto. Menurutnya si elang emas ini cocok digunakan untuk melatih penerbang tempur TNI AU. Apalagi TNI AU juga memiliki skadron F-16.



"Pesawat ini memang mirip sekali dengan F-16, memiliki kelincahan dan kemampuan persenjataan yang maksimal," kata Hadi saat itu.



Pesawat ini mampu terbang dengan kecepatan 1.600 km per jam. Sosoknya terlihat ramping dengan spesifikasi panjang 43 kaki, lebar sayap 31 dan tinggi 16 kaki. T-50i juga mampu mengusung persenjataan seberat 10.500 pound. Termasuk gatling gun tiga laras yang bisa menyemburkan 2.000 peluru per menit serta aneka rudal dan roket.



T-50i versi pesawat latih dicat biru terang dengan strip berwarna kuning. Sementara versi tempur, dicat hijau dan abu-abu seperti F-16 block 52 ID yang didapat dari AS.



Pesawat-pesawat T-50i sudah tampil dalam beberapa acara kedirgantaraan seperti HUT TNI, Latgab TNI dan Sertijab Kepala Staf TNI AU.



Semoga pesawat latih baru yang masih gress dari pabrik ini meneruskan tradisi mencetak pilot-pilot handal TNI AU. Para penjaga langit Indonesia.









Sumber : Merdeka

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar