Sabtu, 31 Januari 2015

Hari Ke-59 Jokowi-JK: Menjaga Wibawa dengan Alutsista



Jakarta (MI) : Kedaulatan dan kewibawaan menjadi perhatian pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla. Berbagai kebijakan yang dicanangkan memperlihatkan kesungguhan pemerintah dalam meraihnya, mulai dari menenggelamkan kapal pencuri ikan, meninjau perbatasan, hingga komitmen meningkatkan persenjataan negara.

Pada hari ke-59 pemerintahannya, Presiden menyempatkan diri mengunjungi pameran alat utama sistem persenjataan (alutsista) TNI AD, di Lapangan Silang Monas, Jakarta, Rabu (17/12/2014).

Setibanya di lokasi sekitar pukul 17.30 WIB, Jokowi langsung berkeliling menggunakan panser anoa. Kedatangannya langsung menyedot ribuan orang yang ada di lokasi pameran.

Dari kendaraan lapis baja itu, Jokowi kemudian melihat-lihat helikopter yang dipamerkan. Jokowi sempat masuk ke dalam helikopter BO-105 dan duduk di dalam kursi kemudi. Sesekali Jokowi juga terlihat memainkan kemudi helikopter.

Jokowi lalu berpindah untuk mengecek amunisi roket C 8-Kom dan misil Ataka yang digunakan helikopter MI-35 P. Presiden tampak berbincang dengan petugas yang menjaga amunisi tersebut.

Setelah itu Jokowi yang didampingi Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal TNI Gatot Nurmantyo dan Kepala Staf Angkatan Udara Marsekal TNI Ida Bagus Putu Dunia berjalan untuk melihat helikopter-helikopter lainnya. Setidaknya ada 5 helikopter yang dinaiki oleh Jokowi.

Pada kesempatan itu, Presiden Joko Widodo berjanji akan menyediakan anggaran untuk melengkapi alutsista TNI.

"Saya enggak hafal secara rinci, tapi jelas akan kita tambahkan lagi dalam APBN-P. Semuanya penting, semuanya masih kurang dan terus akan kita tambah," kata Jokowi.

Ia menjelaskan, berdasarkan pengamatannya pada alutsista yang dipamerkan, alutsista TNI tergolong cukup komplet. Hanya saja, ada beberapa jenis alutsista yang harus diremajakan atau diganti baru.

Menurut Jokowi, ketersediaan alutsista sangat penting untuk menunjang tugas besar TNI menjaga kedaulatan bangsa. Lebih dari itu, wibawa Indonesia juga akan meningkat dan makin disegani negara lain jika memiliki alutsista yang memadai.

"TNI memiliki alutsista ada yang sudah modern, ada yang ketinggalan. Tetapi, komitmen pemerintah saya kira kita ingin perbaiki semuanya dan kita ingin negara ini punya wibawa," ujarnya.






















Sumber : KOMPAS

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar