Rabu, 13 Juni 2012

Update Terbaru: Daftar Alutsista yang Akan Dibeli TNI Hingga Tahun 2014


Wamenhan dan KSAD saat melakukan kunjungan ke Jerman untuk melihat dan mencoba langsung kehebataan Leopard 2, dan menjadikan Jerman sebagai opsi kedua jika belanda menolak penjualan Leopard 2 ke Indonesia. (Foto: Dok. Kemenhan RI)

(MDN), Jakarta – Wakil Menteri Pertahanan dalam hal ini selaku Ketua High Level Comitte (HLC), Sjafrie Sjamsoeddin, bersama anggota Komisi I DPR RI, Senin (26/3) di Ged. DPR, Jakarta membahas rencana Modernisasi Alutsista dalam rangka kebutuhan TNI 2014 dengan menggunakan Alokasi Pinjaman Pemerintah (APP) atau Pinjaman Luar Negeri (PLN).

Ketua HLC pada kesempatan Raker tersebut mengatakan hingga tahun 2014 didalam proyeksi Minimum Esential Force khususnya modernisasi untuk Alutsista bergerak, Kemhan dan TNI ingin melengkapi postur kekuatan pertahanan di setiap Angkatan.

Shoping List Kebututuhan TNI Hingga Tahun 2014 
Sehubungan dengan hal tersebut, Kemhan juga memiliki rencana kebutuhan belanja alutsista (Shoping List) bergerak prioritas hingga tahun 2014 akan mempergunakan pinjaman pemerintah dari luar negeri.
Rantis Buatan Pindad "Komodo" (Foto: Audrey)
Mabes TNI
Lebih lanjut Wamenhan menjelaskan, untuk Mabes TNI hingga 2014 memerlukan kendaraan taktis dan kendaraan angkut amunisi 5 ton dengan jumlah besar yang menurut jumlah pagu mencapai 110 juta Dolar.
Selain membeli MBT Leopard 2a6, TNI AD Kemungkinan akan membeli Heli serang APACHE bekas Belanda berjumlah 24 Unit.

TNI AD
Sementara untuk Angkatan Darat, terdapat empat prioritas yang ingin dicapai, diantaranya Helikopter serang dan serbu termasuk persenjataan sebanyak 24 Unit, kendaraan tempur Main Battle Tank (MBT) jenis Leopard 2A6 sebanyak 44 Unit, ME Armed 155 Howitzer, Rudal MLRS dan Rudal Arhanud.
Multirole Light Frigate (MLRF) Ex Brunai Nakhoda Ragam kelas, Indonesia hampir dipastikan membeli kapal ini, para teknisi TNI AL sekarang lagi mengecek kemampuan MLRF ini. (Foto: Audrey)

TNI AL
Sedangkan untuk proyeksi kebutuhan modernisasi Alutsista untuk Angkatan Laut, Kapal Pemukul dengan jenis Klas Korvet, Kapal Pendukung, pesawat Udara jenis CN-235 MPA dan Helikopter AKS, Tank Amfibi BMP-3F serta Panser Ambfibi BTR 80 A. untuk penawaran baru yakni 3 kapal Selam dan 2 Unit PKR namun bisa dikirim setelah tahun 2014 dan 3 unit Fregat (MRLF) namun juga masih dalam proses pengusulan anggaran.
EC-725 TNI AU Ingin membeli 6 Unit.
TNI AU
Untuk Angkatan Udara, Shoping list ini tertuju kepada pengadaan SU-30 MK2 dan dukungannya, pengadaan pesawat angkut CN-295 sebagai pengganti pesawat F-27. Ditambah lagi pengadaan Helikopter Full Combat SAR Mission, pengadaan pesawat latih sebagai pengganti AS-202 & T-34C. Totalitas pagu yang di butuhkan untuk bisa memenuhi kebutuhan khusus untuk alutsista bergerak pioritas mencapai 3,741 juta Dollar.

Berkaitan dengan hal tersebut, Ketua Komisi I DPR RI, Mahfudz Siddiq, pada akhir raker itu mengatakan, Komisi I DPR RI mendukung daftar pengadaan  Alutsista TNI TA. 2010-2014 yang sumber pembiayaannya di alokasikan dari Alokasi Pinjaman Pemerintah (APP) Kemhan/TNI TA. 2010-2014.

Namun demikian Komisi I DPR RI memberikan beberapa saran, antara lain agar dapat mengupayakan dilakukannya amandemen terhadap daftar State Loan Agreement Tahun 2007 antara Pemerintah RI dengan Pemerintah Federasi Rusia, sehingga pengadaan 6 unit Sukhoi SU-30 MK2 dapat menggunakan skema pembiayaan State Credit.

Memperhitungkan dengan cermat kondisi dan spesifikasi, dislokasi serta  proyeksi biaya pemeliharaan dan perawatan dalam pengadaan MBT Leopard 2A6. Memperhatikan dengan serius dampak penggunaan pesawat intai tanpa awak (UAV) terhadap kerahasiaan pertahanan dan keamanan RI. Memastikan kelayakan pembelian 3 unit kapal perang kelas Fregat (MRLF) oleh TNI AL.

Dikatakan Mahfudz Siddiq, Komisi I DPR RI mendesak Kemhan/TNI untuk terus melakukan pembenahan terhadap sistem adminstrasi dalam pengadaan Alutsista TNI. Menurut dirinya Komisi I DPR RI akan menyelesaikan pembahasan terkait permohonan pencabutan dana bertanda bintang untuk pengadaan barang/jasa melalui PHLN/KE, sebelum penutupan Masa Persidangan III Tahun Sidang 2011 – 2012.

Forum Raker pembahasan tentang rencana modernisasi alutsista ini juga dihadiri oleh Para Kepala Staf Angkatan, Sekjen Kemhan dan sejumlah pejabat di jajaran Kemhan dan TNI.

4 komentar:

  1. bro ane nitip blogger yaa jgn lupa dikunjungi http://teddyginting.blogspot.com/

    BalasHapus
  2. kok payung udara nya tidak ada , macam patriot missil us / s400 dari russia hah?

    BalasHapus
  3. Ada bang iskandar,.,, yg namanya peralatan militer pasti dirahasiakan,, tidak mungkin dipublikasikan
    denger2 TNI udah punya 5 batre s300

    BalasHapus
  4. Wajib diBACA BUNG!!!!!!!!!

    13 UNIT PASUKAN ELIT INDONESIA

    http://duniamiliterterkini.blogspot.com/2014/05/7-pasukan-khusus-yang-dimiliki-indonesia.html

    BANGKITNYA MILITER INDONESIA

    http://duniamiliterterkini.blogspot.com/2014/05/tni-au-akan-borong-rafale-eurofighter.html

    BalasHapus